Presiden Jokowi Kenalkan Dewan Pengawas dan Dewan Direktur Lembaga Pengelola Investasi

  • Whatsapp
Presiden Jokowi Kenalkan Dewan Pengawas dan Dewan Direktur Lembaga Pengelola Investasi
Presiden RI Ir H Joko Widodo memperkenalkan Dewan Pengawas, dan Dewan Direksi Indonesia Investment Authority (INA) di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (16/02/2021).

Jakarta, KoranIndonesia.co – Melalui keterangan persnya Presiden RI Ir H Joko Widodo memperkenalkan deretan pejabat negara yang bakal memimpin Lembaga Pengelola Investasi di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (16/02/2021).

Presiden Joko Widodo dalam kesempatannya mengatakan, Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau Indonesia Investment Authority yang disingkat INA, bahwa ini mempunyai posisi yang sangat strategis dalam percepatan pembangunan yang berkelanjutan, meningkatkan dan mengoptimalkan nilai aset negara secara jangka panjang, dan menyediakan alternatif pembiayaan bagi pembangunan nasional yang berkelanjutan.

Baca juga

“Keberadaan INA, kita akan mengurangi kesenjangan kemampuan pendanaan domestik dengan kebutuhan pembiayaan pembangunan. INA akan menjadi mitra strategis bagi para investor, baik dari dalam negeri maupun dari luar negeri, agar tersedia pembiayaan yang cukup untuk program pembangunan, khususnya program pembangunan infrastruktur nasional,” ujar Presiden RI melalui keterangannya di Istana Merdeka.

Ia menegaskan, Indonesia termasuk negara yang sangat terlambat dalam pembentukan Sovereign Wealth Fund. Negara seperti Uni Emirat Arab, Tiongkok, Norwegia, Saudi Arabia, Singapura, Kuwait, dan Qatar telah, 30 tahun sampai 40 tahun yang lalu, memiliki/mempunyai Sovereign Wealth Fund dan telah mempunyai akumulasi dana yang besar untuk pembiayaan pembangunan. Walaupun lahir belakangan, dan tidak ada kata terlambat, saya meyakini INA (Indonesia Investment Authority) mampu untuk mengejar ketertinggalannya dan mampu memperoleh kepercayaan nasional dan internasional.

Jokowi mengatakan terkait pembentukan INA karena beberapa hal: Pertama, pembentukan INA mempunyai dasar hukum yang kuat, diperintah langsung oleh undang-undang, yaitu Undang-Undang Cipta Kerja. Kelembagaan dan cara kerjanya juga jelas sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 74 Tahun 2020. Kedua, INA dijamin menjadi institusi profesional yang dilindungi oleh undang-undang dan menggunakan pertimbangan-pertimbangan profesional dalam menentukan langkah-langkah kerjanya. Ketiga, INA dikelola oleh putra-putri terbaik bangsa yang berpengalaman di kancah profesional internasional, yang dijaring oleh panitia seleksi, dibantu oleh para head hunter profesional.

“Dan pada kesempatan pagi hari ini, saya akan memperkenalkan putra-putri terbaik bangsa yang duduk di jajaran Dewan Pengawas dan Dewan Direktur Indonesia Investment Authority ini,” ungkapnya.

Di jajaran Dewan Pengawas (Dewas) ada dua anggota ex officio, yaitu Menteri Keuangan, Sri Mulyani, dan Menteri BUMN, Erick Thohir. Sedangkan anggota Dewas INA dari unsur profesional ada tiga orang. Yang pertama, Haryanto Sahari, ia expert di bidang tata kelola perusahaan dan manajemen risiko, berpengalaman lebih 30 tahun sebagai akuntan senior yang mengaudit berbagai perusahaan besar kelas dunia. Ia juga anggota Komite Audit Unilever Indonesia 2016 sampai sekarang dan sebelumnya juga pernah sebagai Senior Auditor di Pricewaterhouse Coopers Australia dan Partner Pricewaterhouse Coopers Indonesia, serta berpengalaman memimpin restrukturisasi berbagai perusahaan di saat krisis ekonomi Asia di 1998-1999.

Yang kedua, Yozua Makes ini juga di Dewas INA. Ia expert dalam bidang hukum, korporasi, dan keuangan. Pendiri dan Managing Partner dari Firma Hukum Makes & Partner, punya pengalaman lebih dari 30 tahun di bidang hukum dengan spesialisasi menangani merger dan akuisisi corporate finance, termasuk penanaman modal asing. Ia menerima berbagai penghargaan internasional sebagai Praktisi Hukum Pasar Modal Terbaik di Asia Leading Lawyers dari Asia Pacific Legal 500, kemudian Recommended Corporate Transaction Lawyer by Global Counsel 3000. Sebagai lawyer korporasi, Pak Yozua, presiden meyakini ia memiliki reputasi di tingkat internasional.

Yang ketiga, Darwin Cyril Noerhadi juga Dewas INA. Ia expert dalam pasar modal yang punya pengalaman dalam fundraising dan investasi hingga 1,5 miliar  Dolar AS di Indonesia-Malaysia, di India dan Vietnam, serta berpengalaman sebagai komisaris dan direksi di berbagai entitas ternama antara lain di Corporate Finance Partner Pricewaterhouse Coopers Indonesia dan Chairman di Creador Capital.

“Ada pun jajaran direktur INA, yang pertama saya mengundang Ridha Wirakusumah sebagai Chief Executive Officer (CEO) INA. Ia sangat berpengalaman sebagai eksekutif senior di industri perbankan, jasa keuangan, dan investasi. Terakhir, sebagai CEO di Bank Permata. Ia memiliki pengalaman panjang pernah menjadi CEO di berbagai perusahaan multinasional, di Direktur Kohlberg Kravis Roberts di Hong Kong, President and CEO AIG di Hongkong, kemudian President and CEO Asia Pasifik di GE (General Electric) Capital Consumer Finance and Banking, serta CEO di Maybank Indonesia,” tambah orang nomor satu di RI ini.

Yang kedua, Arief Budiman Deputy CEO (Deputy Chief Executive Officer) INA. Ia expert di industri keuangan dan investasi, memiliki pengalaman 25 tahun di berbagai perusahaan internasional dan domestik. Dan dalam usia yang sangat muda dipercaya sebagai President McKinsey Indonesia, pernah menjadi konsultan Booz Allen Hamilton di Amerika dan di Asia, pernah menjadi Direktur Utama Danareksa, dan Direktur Keuangan Pertamina.

Yang ketiga, Stefanus Ade Hadiwidjaja sebagai Chief Investment Officer INA. Ia adalah expert dan praktisi investasi profesional, berpengalaman sebagai konsultan internasional, CEO, dan komite investasi di berbagai perusahaan multinasional, di Managing Director dan Country Head Creador untuk Indonesia dan Singapura, kemudian di Territory Services Leader di IBM Indonesia.

Yang keempat, Marita Alisjahbana sebagai Chief Risk Officer di INA. Ia adalah expert di bidang manajemen risiko paling senior di Indonesia dengan pengalaman lebih dari 30 tahun. Beliau pernah menjabat sebagai Country and Corporate Risk Manager Citibank Indonesia selama 15 tahun dan merupakan WNI pertama yang memegang posisi tersebut sepanjang sejarah. Pernah juga sebagai Country and Corporate Risk Manager Citibank Thailand, Vietnam, dan Filipina.

Kemudian, Eddy Porwanto sebagai Chief Financial Officer. Ia expert di pengelolaan keuangan dan berpengalaman dalam turnaround kinerja dan value improvement di berbagai perusahaan multinasional. Punya banyak pengalaman sebagai direktur keuangan di berbagai sektor industri penerbangan, otomotif, dan consumer goods. Juga pernah di Northstar Pacific dan CFO General Motors Indonesia.

“Dengan fondasi hukum dan dukungan politik yang kuat, serta Dewan Pengawas dan jajaran Direksi yang hebat, dan jejaring internasional yang kuat, saya meyakini Indonesia Investment Authority (INA) akan memperoleh kepercayaan nasional dan internasional dan mampu membuat INA sebagai Sovereign Wealth Fund kelas dunia),” ujarnya.

Presiden Joko Widodo mengharapkan DPR, BPK, serta lembaga-lembaga negara lain juga mendukung penuh gerak Indonesia Investment Authority ini. Harus inovatif, harus berani mengambil keputusan yang out of the box dengan tata kelola yang baik. Indonesia harus mempunyai alternatif pembiayaan yang memadai untuk akselerasi menuju Indonesia Maju.(Muhlis)

Pos terkait